November 6, 2009

Ngebuat Surat Kuning

Surat kuning alias kartu kuning begitulah sebagian orang menyebutnya. Tuh kartu emang berwarna kuning jadi banyak orang yang nyebutin tuh kartu kartu kuning. Sebenernya nama asli tuh kartu yaitu Kartu Tanda Pencari Kerja atau ada juga beberapa pihak yang nyebutnya kartu AK/1. Mungkin karena kepanjangan kali ya klo tuh nama disingkat jadi banyak yang nyebutnya kartu kuning ja sesuai dengan warna kartunya :-)

Naaahhh...sekarang waktunya gw ngelanjutin cerita gw yang kemaren "Ngurus Surat Keterangan Sehat". Jadi cerita sehabis ngikut desak-desakan ma orang-orang buat ngurus surat keterangan sehat, begitu selesai gw langsung meluncur ke kantor depnaker diwilayah gw dan untungnya tuh tempat gak begitu jauh dari puskesmas. Ya udah berhubung hari dah makin panas gw langsung ja ke sana.

Naaahhh...untuk yang ini ceritanya gak jauh beda sama ngurus surat keterangan sehat. Meskipun gw bilang barusan tempatnya gak jauh dari puskesmas, gw juga masih belom pernah sekalipun ke sana, jadi belom begitu tau bener tempatnya yang mana. Dan untungnya ada temen yang bareng ke sana jadi nanya-nanya deh ma dia, hehehehehe.

Begitu sampe sana, kesan gw ketika masuk komplek perkantorannya...wwwuuuuuuiiihhh luas juga yaaaa... Trus langsung ja gw cari tempat parkiran motor dan ternyata....bbbeeeuuuuuhhhh dah penuuuhhh, padet bangetttt. Tapi untungnya lagi gw nemu tempat parkir yah walaupun agak-agak sempit dan panas, gak apa-apalah yang penting parkir.

Oooiya...gw lupa ngejelasin kegunaan surat kuning. Menurut orang-orang yang gw tanyain sih (nyokap, sodara-sodara gw plus temen-temen gw juga), tuh surat memang mutlak dibutuhin klo kita mo ngelamar jadi cpns atau kerja di instansi pemerintahan. Jadi meskipun dalam persyaratan awal waktu ngirim lamaran gak dicantumin biasanya tetep bakalan diminta nanti waktu wawancara atau klo dah lulus tes ujian.

Sekarang kembali ke tempat pembuatan surat kuning. Habis markirin motor, langsung gw cari tempat pendaftaran. Oiya..syarat pembuatan kartu kuning yaitu foto ukuran 3x4 sebanyak 3 lembar, trus fotokopi ijazah terakhir yang dah dilegalisir, sama fotokopi ktp yang masih berlaku dan pembuatannya gratis. Klo di beberapa tempat lain (kantor depnaker yang lain) membutuhkan surat pengantar dari kelurahan juga ngisi formulir dulu. Nah untuk di tempat gw, surat pengantar dari kelurahan gak diperluin dan ngisi-ngisi formulir pendaftaran juga gak ada. Langsung ja ngasihin syarat-syarat tadi ke loker pendaftaran.

Ternyata di tempat pendaftaran dah banyak banget orang ngantri. Dan selidik-punya selidik mereka bukan ngantri daftar tapi nunggu jadinya kartu dan nunggu legalisirannya. Dan klo mo daftar semua syarat tadi tinggal minta tolong ja dioperin ke meja pendaftaran (saking penuhnya orang didepan loket, jadi mpe susah mo naro tuh syarat-syarat pendaftaran). Klo bisa dibilang gw baru daftar ngebuat tuh surat sekitar jam 11an. Dan tau gak yang dah daftar dari jam 8an baru jadi jam segini kartu kuningnya. Jadi klo di itung-itung mungkin kartu kuning gw baru jadi sekitar jam 2an.

Tapi berhubung masih semangat-semangatnya ngurus tuh surat jadi gw ikutan ja nungguin jadinya tuh surat kali aja lebih cepet. Sejam nungguin belom jadi mana udah waktu Sholat Dzuhur, dalam pikiran ah udahlah tunggu sekitar setengah jam lagi dan ternyata belom juga dipanggil-panggil nama gw, jadi ya udahlah sholat ja dulu siapa tau habis sholat gak lama lagi kartu kuning gw jadi.

Habis sholat gw balik lagi ke depan loket pendaftaran dan ternyata belom jadi-jadi juga. Berarti dah hampir dua jam belom jadi juga. Mana nih pinggang dah pengel banget gara-gara berdiri trus nunguin kartunya jadi, mo duduk gak bisa dah penuh sama ibu-ibu, jongkok apalagi coz berdiri ja dah desek-desekan jadi gak bisa deh jongkok. Pas kayak gitu baru keingetan lagi temtang orang yang ngurus dari jam 8 pagi baru jadi jam 11. Akhirnya gw pikir-pikir gw bakalan nunggu disini (kantor depnaker) mpe jam 2 ja. Klo jam segitu belom jadi juga ya udah gw balik ja, habis dah pegel banget ni badan.

Dan akhirnya, alhamdulillah sekitar 15 menit sebelum jam 2, kartu kuning gw jadi juga. Trus langsung ja gw ke tempat fotokopian, motokopi 5 lembar (itu jumlah maks fotokopi yg bisa dilegalisir). Wah bayar fotokopinya lumayan mahal perlembarnya Rp. 800,- tapi biarin deh gw butuh sih sekalian biar cepet pulang. Untungnya klo legalisir cuma sebentar nunggunya.

Haaahhhh...akhirnya urusan bikin-bikin kartu kuning kelar juga. Kartu kuning ini berlaku selama 2 tahun tapi wajib lapor setiap 6 bulan klo belom dapet kerja. Gw pikir untuk hari ini udah dulu deh ngurus-ngurus segala macam syarat buat daftar cpns, mulai surat keterangan sehat sampe kartu kuning. Yang belom berarti surat SKCK (di bagian laen ja ya gw ceritanya). Jadi mungkin bagi yang mo ngurus kartu kuning mending datangnya pagi dengan semua syarat dah lengkap dan jangan mepet hari-hari pendaftaran cpns.
Selamat Berjuang.... :-)

:$ Lihat Postingan yang lain yuk :$



2 comments:

Saung Web said...

Semoga tes CPNSD nya berhasil ya sobat.. selamat berjuang

Dodi Permana said...

terima kasih mas bwt doa n kunjungannya...

Post a Comment